Sajak-sajak ini diizinkan ditempatkan dimana-mana  laman-laman yang bersesuaian

HARI PERSANDINGAN

 

Setelah sekian tahun bercinta dan berkasih sayang

Tibalah masanya semalam kita dinikahkan

Dengan berwalikan bapamu dan disaksikan keluarga

Di hadapan iman mukim serta sanak saudara

Yang jauh dan dekat

Yang menetap dan yang berpulang.

 

Dengan debar di dada,  kusempurnakan suara cintaku

Ijab Kabul lafaz berbalas lafaz

Dan bermulalah saat ini, kau kekasihku berubah menjadi isteri.

Kau cium tanganku bukan lagi seperti sepasang kekasih lain

Bercumbuan dalam semak samun haram hukum adat

Haram hukum agama dan silap tata budi bahasa bangsa.

.

Hari ini  kutahu keluargamu yang juga kini  keluargaku

Dengan hilai tawa gurau senda

Memeriahkan suasana  upacara, memasak mengulai, menghidang

Menyambut tamu dengan berbunga senyuman.

Tanpa hiraukan penat lelah letih  lenguh badan dan minda..

 

Petang ini ketika aku tiba di perkarangan

seperti seorang raja  diiringi  tingkahan irama gendang

berpayung penuh keriangan, penuh kegembiraan

menuju kepadamu isteriku  yang menunggu di pelamin

dengan senyuman mengharum semerbak mewangi.

 

Renjisan air mawar, diiringi doa

dan  para jemputan menghulur pemberian

hadiah hari persandingan ini

Di pelamin indah ukiran mak andam

Dan kilauan  sinar menerjah  merakam wajah

Sebagai tanda  kita pernah disandingkan  di pelamin sejarah

 

Isteriku,

Biarpun kini kita bergelar suami isteri

Tapi kita teruskan jua nada cinta kita

Dari senja ke senja

Dari dini ke dini sepanjang musim.

 

Hari ini isteriku, kita harus mula berdendang

Lagu-lagu kehidupan sepanjang musim,

Lagu kebahagiaan kita hingga ke akhir zaman.

 

 

 

 

Ediramle Ismail

 

 

 

Sajak ini (kalau boleh dinamakan sajak)  kutulis setelah lebih lima belas tahun aku tidak menulis puisi,

Bermula  dengan kutulis  dalam ingatan ketika gendang dipalu mengiringi silat yang dipersembahkan untuk sepasang pengantin baru  di majlis  yang kuhadiri hari ini.

 

Selama itu suara hatiku seakan berkata , bersajaklah biarpun sajak-sajak yang diukir hanya untuk sekadar tatapan jiwamu sendiri.

 

19 Ogos 2008 – Kok Pasir, Tumpat, Kelantan.


Ediramle Ismail,
Kok Pasir, Tumpat, Kelantan

    

 Ediramle Ismail

 Ediramle Ismail, 

http://www.pesisir.net

http://www.kokpasir.com

ediramle@kokpasir.com