Sajak-sajak ini diizinkan ditempatkan dimana-mana  laman yang bersesuaian

Lapar

 

Sedang aku beristirehat

di kamar hitam rahsia kehidupan

terkejut mendengar guruh mengelepar

di dalam perut pengemis kota

 

 

Aku bangkit

lalu mencapai bungkusan pilu

yang terisi ketul-ketulan duka.

Melihat dalam dan lebar

harapannya terkoyak

hasil tikaman kemelaratan

dengan diiringi kekesalan

aku meninggalkannya

terbaring di kaki lima

tengah panas terik.

 

 

kuundang  maut

mengusungnya

keliling kota.

 

 

1986

Ediramle Ismail

 

 ******************************************************

Masih ingatkah kau

masih ingatkan kau pada waktu

kau memimpin hatiku

dan aku mendukung janjimu

meniti saat-saat keremajaaan.

 

masih ingatkah kau

dari pengkalan cinta itu

kita sama-sama berdayung

di laut perasaan

menuju ke pulau bahagia

 

jua masih ingatkah kau

pada kucah-kucah kegelisahan

memercikkan pilu ke pipimu

dikuis angin rindu

 

kini aku termanggu di batu kenangan

menyaksikan

setianya ombak menghempas pantai

mengapa kau

tidak

terasakah olehmu

akan pahitnya duka

yang harus kutelan saban malam.

 

 

sajak-sajak awal 80-an


Ediramle Ismail,
Kok Pasir, Tumpat, Kelantan

    

 Ediramle Ismail

 Ediramle Ismail, 

http://www.pesisir.net

http://www.kokpasir.com

ediramle@kokpasir.com